single-image

Antonio Conte: “Kemenangan ini adalah salah satu pencapaian terbesar dalam karier saya.”

FansNerazzurri.com – CAMPIONE, CAMPIONE, OLEEEE OLEEE OLEEEE. Ini hari perayaan, Inter resmi sebagai peraih Scudetto musim 2020/21. Gelar Serie A ke-19 klub direngkuh dengan menyisakan empat pertandingan. Pelatih utama Inter, Antonio Conte, berbicara kepada ’90° minuto’ tentang capaian yang luar biasa ini dari Inter HQ.

TENANG
Kami sekarang merasa lebih santai dan bahagia dengan apa yang telah kami lakukan. Kami senang untuk diri kami dan untuk orang-orang yang telah membawa Inter kembali ke puncak, serta untuk para pendukung. Kemenangan ini adalah salah satu pencapaian terbesar dalam karier saya, bukanlah pilihan yang mudah bagi saya untuk pergi ke Inter, di saat tim tidak terbiasa menang. Mereka juga tim yang menjadi rival langsung Juventus, eks klub saya.”

LAGA
Kami harus memainkan peran kami hingga akhir musim. Kami telah memenangkan liga dengan empat pertandingan tersisa. Kami akan memainkan pertandingan melawan Juventus. Senang rasanya kembali ke Stadion Juventus, saya pernah melatih di sana dan sekarang saya menjadi lawan.”

MOMEN
Momen kunci tersebut terjadi sepekan setelah kami tersingkir dari Champions League. Kami dikritik dari segala sisi, dengan sikap yang berlebihan. Ini adalah sekelompok pemain yang tak terbiasa untuk berkompetisi dengan seluruh kemampuannya. Kami bekerja dengan sangat baik untuk bersatu dan menerima segala kritik yang berlebihan tersebut.”

BAHAGIA
Tepat rasanya jika kami menikmati kesuksesan meraih Scudetto. Kami tak akan menggelar rapat setelah rapat lainnya. Kami ingin menikmati momen ini. Lalu, akan tiba saatnya untuk melihat situasi. Tidak tepat rasanya jika kami harus menunjuk satu pemain, Anda menang sebagai sebuah tim. Tim ini membawa kita ke kesuksesan dan tim telah menunjukkan bahwa mereka menaruh kepercayaan pada diri saya. Kami telah berhasil melakukannya. Langkah yang kami buat tahun ini membawa kami meraih gelar. Kami akan menikmatinya untuk saat ini.”

TAKTIK
Kami menggunakan berbagai fase permainan secara bergantian dalam sebuah laga. Tim ini piawai dalam semua aspek. Saat bertanding, sebuah tim harus mengerti caranya membaca situasi. Kami menunggu ketika diperlukan dan menekan ketika diperlukan. Para pemain telah mempelajari hal tersebut, saat pertandingan, tidak ada cara yang paling tepat untuk membacanya.”

DEDIKASI
Saya ingin mempersembahkan Scudetto ini untuk orang-orang yang dekat dengan saya, yang tinggal bersama saya di luar lapangan: istri saya, anak perempuan saya, saudara-saudara saya. Saya ingin berterima kasih kepada Lele Oriali, yang sangat penting bagi saya dan merupakan orang yang paling berpengaruh selama dua tahun ini.”

——————————————–
KAOS SCUDETTO 19 FN.
Mau pesan? klik ini >>wa.me/6281390787380<<

Image

Leave a Comment

Your email address will not be published.

You may like

Berita Inter Milan Terlengkap